2.12.10

kambuhan

Dilihat-lihat, dipikir-pikir dan di rasa-rasa saya ini ternyata moody dan bosenan. Jadinya.. seringkali gonta-ganti kegemaran. Ini dia kegemaran kambuhan saya yang timbul tenggelam entah karena apa:

njahit, mbatik
kegemaran ini sebenarnya sudah sejak jaman SMP. tapi sempat mandeg ketika saya kuliah sampai skarang. Gara-garanya.. saya tidak punya mesin jahiiiiitt.. hugh.. mimpi-mimpi dulu plus nabung-nabung dulu buat beli mesin jahit idaman hati jiah..
Akhirnya.. kegiatan jahit menjahitnya saya jalani dengan cara jaman Mbah-mbah kita, yaitu.. manual alias jahit tangan. Tentu saja bukan membuat baju.. tapi membuat pernik-pernik kecil dari flanel atau menyulam. Lumayan lah mengobati emosi jiwa sambil menunggu mesin jahitku datang hehehe. Beberapa hasil kegiatan iseng saya berbahan kain saya publish di blog belajar saya. Termasuk kegiatan terakhir saya yaitu mbatik.


sok serius dengan batikan pertamaku @mbatikyuuuk musium Bank Mandiri

Kalau yang ini saya latah. Ikut-ikutan melestarikan budaya bangsa. Tidak ada salahnya kan?? hehehe.. 1 lembar kain sudah selesai saya beri malam. Motifnya suka-suka saya, bukan motif tradisional. Hanya saja mau mewarnai masih saja malas. Niatnya ogah pakai pewarna sintetis. Jadi saya beli pewarna indigofera dari salah satu kelompok usaha batik di Sleman sana. Tapi ternyataaa.. hihihi ribet bet.. Saya harus mendiamkan cairan pewarnanya semalaman sebelum mulai mencelup. Huff batik bernilai tinggi memang tidak bisa jadi begitu saja dalam sekejab. Makanya.. saya jadi maklum kenapa batik tulis terutama yang menggunakan warna alam semacam gentongan harganya bisa berjut-jut. Pengeeennn...

sketsa gak jelas.
Sebenarnya pekerjaan sehari-hari saya ya menggambar. Tapi bukan sketsa. Pakai komputer all day long dan semuanya gambar teknis. Huh.. dipikir-pikir.. tangan saya bisa kaku nih kalau begini terus. Dengan semangat menggebu-gebu, ditambah dorongan hati melihat sketsa tangan suami yang makin matang (walau gak jauh-jauh dari gambar denah, tampak, prespektif) jadi deh saya menyempatkan diri untuk melemaskan tangan-tangan ini lagi.
Mencari-cari bentuk, karakter, cerita yang mungkin bisa mewakili keseharian saya dan orang-orang disekitar saya, jadilah satu karakter "Eve" si mungil berkuncir. Masih belum matang.. apa lagi teknik cat air saya masih abal-abal hihihi (gara-gara jaman kuliah paling males kalo disuruh mewarnai pakai cat air). Tapi biarin deh.. yang penting senang :p

Jadi.. kalau sedang iseng-iseng di sela rutinitas, mampir ya ke blog saya lagi. Mungkin ada keisengan terbaru saya yang lain hihi

4 komentar:

tanti mustika mengatakan...

tahun hampir habis, resolusi tahun ini belum juga kesampean ya pha... jahit menjahit pake mesin jahit.. :)

e v v a mengatakan...

Ho oh taaaannn!!
ketoke mundur lagi deh jadi resolusi tahun depan atau tahun depannya lagi hahahaha *ngimpi sik aaah*

yuyuk mengatakan...

dikasih mesin jahit sama mami mertua yang jago banget jahit sama nyulam dan masih teronggok di kamar atas belum tersentuh sedikitpun :(

e v v a mengatakan...

woalah mbak yuuuukk.. buat aku ajaa??
*langsung ngacir menuju rumahmu ngrampok mesin jahit*