15.8.08

cerita setahun lalu..

sebenernya ini cerita setahun lalu ketika aku masih di bandung.. keinget kenangannya, plus karena gak tau juga gimana caranya mindahin tulisan-tulisan dari blog lama kaya tanti jadi di posting ulang aja deh hehehe..

Ceritanya si jalan-jalan ke sekitar bandung bareng mantan pacar dulu. Mmmm.. ke kawah putih, sama situ Patenggangnya. Crita tentang situ Patenggang sampe sekarang belom ke tulis juga tuh.. maw gimana lagi.. penulis amatir si, jadi semaunya hehehe

Ini tentang: CIWIDEY – KAWAH PUTIH

Tempat ini nih dah lama banget pengen aku kunjungi. Dulu sempet liat di tivi, katanya salah satu obyek wisata di kawasan ini menarik banget.. ya.. jadi penasaran deh.

Akhirnya.. di suatu hari minggu yang cerah berangkatlah aku ke sana. Berdua, naik motor. mmm.. penasaran kaya apa si kawah putih yang terkenal itu??

Aku sama Bang Bub brangkat jam sembilanan. Karena takut gak ada makanan ato makanan di sana mahal-mahal, jdi kami beli nasi bungkus di KFC. Konyol yak.. jauh-jauh menyepi, makannya makanan kota juga hehehe

Oke deh, setelah persiapan selesai.. jam 9 lebih kami mulai berangkat. Bingung juga ke arah mana (yang bingung sebenarnya cuma aku, maklum baru pertama) tapi yang jelas, kita lewat daerah Cibaduyut, TVRI Bandung, terusss.. teruss.. sampai akhirnya ketemu daerah sejuk dengan kebun stroberi di sepanjang kanan dan kiri jalan.

Kalau mau, kita boleh metik sendiri dan makan sepuasnya dengan membayar sejumlah uang (gak tau brapa he..)

Sepanjang jalan ke arah Ciwidey memang jadi sentra perkebunan stroberi. Hampir kaya kebun-kebun stroberi di Lembang gitu deh. mmm banyangin aja segarnya stroberi di siang hari yang panassss nyam.. nyam..

Sekitar 1.5 jam naik motor dari Bandung sampailah kami di persimpangan jalan: mau ke Kawah Putih atau ke arah Situ Patenggang.

Yup! Kawah putih dulu dong.. lebih dekat dan emang dari dulu tempat yang satu ini yang bikin penasaran. Masuk ke lokasi kawah putih, kita dipungut biaya alias bayar mm.. brapa ya? lupa. kalo gak salah 10 ribuan. Motor plus orangnya.

Tadinya si aku kira udah deket (Kalo Bang Bub dah pernah ke sana, jadi dah tau medannya) ternyata, dari pintu masuk tuh masih jauuuuuuuuh banget.

Naik turun, ngelewati hutan-hutan gitu. Ya.. hampir kaya jalan yang mau ke arah Lawu, setelah Tawang Mangu, tapi lebih sempit, lebih sepi. Serem juga si.. tapi asik.

Lalu, sekitar 15 menit dari pintu masuk (lebih deh) kami memasuki area parkir. Tenyata ramai juga. Ada beberapa rombongan bapak-bapak, ibu-ibu, saudara dan handai taulan gitu.

Turun dari motor, di parkiran ketemu sama pemetik kecapi yang mangkal di situ --Jadi inget di Jejak Petualang pas Mbak Riani joget-joget sama si Mang Kecapi hehe—

Jadi, ceritanya niy, aku dah siap-siap mendaki gunung, pake sendal jepit pula. Pasti berat kih (batinku). Ternyata...baru jalan dikit, dikiiit banget, kawah putih dah terpampang di depan mata.

Kesan pertama.. Indah.. Bagus bangget.. langsung gak tahan deh pengen foto-foto. ya.. beberapa jepretan cukup mengabadikan sebagian keciiil keindahan kawah putih dari ujung jalan setapak.

Ngeliat kawah putih dari kejauhan jadi teringat dongeng Jaka Tarub dan 7 Bidadari.

Sebuah telaga yang tertutup kabut tipis dengan deretan bukit-bukit kecil di sekelilingnya.. Bidadarinya pasti turun dari balik-bukit yang menjadi background itu.. Dan.. Jaka Tarub sembunyi di balik semak-semak yang ada di sekitarnya.. Sepertinya dongeng itu nyata di depan mata.. ”

Puas menikmati Kawah Putih dari ujung jalan setapak, kami mulai menyusuri tepi telaganya. Kabut itu ternyata uap dari air telaga yang ternyata merupakan telaga air panas alami. Bau belerang juga cukup menyengat di sini, terutama kalo angin berhembus. Oya.. awas ya.. jangan terlalu dekat ke pinggir telaga. Soalnya tanahnya masih lembek. Bisa-bisa kita nanti kejebur. BERBAHAYA. Ya..pengalaman aja, gara-gara gak mematuhi larangan itu hampir aja aku kejeblos. Tanah pinggir telaga yang kau kira sudah keras ternyata kaya lumpur gitu. Lembek trus longsor. Untung gak sampai ke jebur, tapi kakiku keperosok hehe.

Mm.. di sini pasti nyesel kalau gak foto-foto. Jadi jepretan demi jepretan ngalir gitu aja. Gantian ma Bang Bub. Tapi.. ada yang kurang nih.. masa kita gak foto bareng?? Kebetulan tuh, namanya juga obyek wisata, jadi di situ banyak tukang foto Polaroid yang langsung jadi. Yak!! “Mau foto dong Mang!!”

Pret!!” sekali jepretan cuma beberapa ribu kok. Lumayan.. ngasi rejeki ke orang. Moga kita di tambah juga rejekinya (Amien). Tau gak jadinya kaya apa? Setelah di kipas-kipas, muncullah gambarnya. Mmm.. jadinya kok kaya foto di studio ya?? Flat banget. Backgroundnya juga kaya lukisan. Datar, kaya gak ber dimensi (ngomong apa sih?). Setelah di cari-cari alesannya.. mmm.. mungkin -ini juga baru dugaan si- mungkin gara-gara di sini sinar mataharinya kehalang uap. Kaya pencahayaan gak langsung gitu. Hampir gak ada bayang-bayang. Jadi fotonya flat banget.

Puas di sisi kiri dari arah jalan setapak –aku gak mudheng Utara Selatannya- kami pindah ke sisi kanan. Dengan pemandangan yang masih terpusat pada telaga, di sisi kanan lebih banyak semak-semaknya, lalu ada cekungan yang sebenarnya bagian dari telaga itu. Hanya saja, karena sedang musim kemarau, sisi ini mengering. Tapi awas!! Tanahnya masih lembek juga.

Oya, di sisi ini lebih banyak bebatuan jadi sering jadi setting foto-foto pre wedding. Pas hari itu juga. Ada dua sesi foto pre wedding hehe seneng deh ngeliatnya. Ntar mau foto di situ juga ah.

Setelah capek jalan-jalan plus foto-foto akhirnya kami memutuskan ke tujuan berikutnya. Tapi sebelumnya, kami makan jagung bakar yang ditemani segelas bajigur instant hehehe. Kirain asli lho.. taunya tinggal seduh. Dasar. Ternyata semangat asal cepet, asal jadi, alias instan sudah merambah ke sini. Kecewa juga. Pengennya ngganti kedudukan KFC yang fast food malah dapetnya sama aja. Instant.


----------------------------------------
well.. baru satu tempat tujuan travelingku tercapai. Itu juga deket banget. Ga papa deh.. nyicil.. nabung biar terwujud nanti smuanya.. amien..

Tidak ada komentar: